Siapa mau takut?

Minggu, 31 Oktober 2010

| | | 0 komentar
Siapa suka merasa takut?
Barangkali tak ada.
Apa enaknya? Tak nyaman, tak tenang
Tapi sekarang aku rindu takut
Tidak menikmatinya, tapi membutuhkannya
Bukan berarti sekarang aku tak takut, hanya kurang teramat takut
Bolehlah kita takut
Kalau itu yang akan mengejar kita
Karena terkadang kita tak akan berlari kalau tak ada yang mengejar, kan

Pensaga 2010

Sabtu, 30 Oktober 2010

| | | 5 komentar
Pensaga 2010 : Jong Heroism !!!

Sebenernya, semua pensaga menurutku bagus. Apalagi waktu bintangnya SO7,
Tapi....
Pensaga 2010 yang tersukses selama di SMAGA :)
Two thumbs up buat panitia dll. Pasti udah kerja keras banget sampe jadi kayak yang aku liat semalem.
Walopun ini juga Pensaga terakhir yang aku liat selama SMA, tapi aku rasanya gak nyesel tuh. Soalnya, kenangan terakhirnya bener-bener keren.
Aku niat beli dokumentasinya sgala ;P

Sebelom pensaga sebenernya aku ada les LIA dulu, jadi jam 6 baru janjian ma Riska di depan TIC buat ambil tiket di Annisa. Siangnya soalnya aku gak bisa dateng ke sekolah. Annisa bilangnya dia cuman mau nunggu nyampe setengah 7. Hew, ya udah begitu selesai LIA, aku lari lagi ke SMAGA. Dah capek, begitu nyampe, cuman ada Riska.

" Loh, Annisa mana ?"
" Belum dateng, gak tau tuh."
" Aku telpon deh."

............

" Halo, Annisa?"
" Iya, Lit, napa?"
" Kamu dimana ?"
" Masih di rumah"

............

--" Percuma dong dari tadi lari. Ya udah aku nunggu berdua sama Riska. Riska lagi sakit sebenernya, tapi maksa dateng. Cuman demi RAN!!! Yah, tapi aku maklum kok. Kalo aku, pasti juga ngotot berangkat. Setelah nunggu dan akhirnya dapet tiket juga, ketemu Tuti, Onne, Riska, Binowo, Billal, Novan, sama Wina. Waktu mau masuk, Billal ngajak shalat dulu sebenernya, tapi aku gak bawa rukuh. Ya udah, Billal sama Wina pergi shalat, aku sama Riska masuk Pensaga. Wkwk, maksiat tenan.

Di dalem, ketemu Mbah, Bazil, Mamah, Mbak Cha, Kake, Alvin, Budhe, Cheri. Mereka nonton bareng ternyata. Aku sama Riska gabung deh. Ban-band awal biasa lah, Segondog... Gak jelas. Begitu SMAGA Time, aku dkk maju. Wah, tahun ini keren loh. MD nya lebih bagus, freestyle juga, ada ensamble, padus, sama karawitan segala. Tapi aku paling suka Teatrikalnya. Yang maen anak-anak dari berbagai ekstra. Ceritanya tentang Sumpah Pemuda. Ada kompeni-kompeni, noni-noni juga, pistol-pistolan sgala macem, keren lah. Ini nih yang beda sama tahun lalu. :). Apalagi kata MC nya, PENSAGA tahun ini adalah satu-satunya Pensi yang masuk TV Nasional. Global TV katanya. Whoa...keren kan.

Begitu perform SMAGA selesai, tiba-tiba ada yang teriak "Seringai!!!". Terus dari belakang cowok-cowok berbaju item pada ndesel maju, aku dkk juga jadi kedorong terus dan akhirnya nyampe paling belakang.Udah nyampe sini, kita mikir buat istirahat dulu. Apalagi Riska harus minum obat.

Cari makan deh. Awalnya mau beli roti bakar. Eh, ketemu adiknya Billal.Billal sama adeknya jadi kayak pacaran, kemana-mana digandeng. Haha... Wah, adiknya cantik loh, sumpah. Bazilah aja nyampe bilang, "Coba aku lanang." Astaghfirullah, Baz...
Karena rotinya udah abis, Riska jadinya beli nasi goreng. Aku sih gak bawa banyak duit. Kita makan deh di kanopi. Berhubung Riska gak habis, nasi gorengnya buat aku deh, haha, Makasih ya Ris...:P

Abis makan, kenyang, dan cerita-cerita. Kita maju lagi ke depan.
We're Ready for RAN !!!


Waktu aku maju, yang nyanyi masih Netral. Yah, aku sih cuman tahu yang lagu Cinta Gila, Pertempuran Hati, sama Garuda di Dadaku. Sisanya nebeng keprok2 doang, he.. Abis Netral nyanyi 7 lagu, Netral pun turun. Waktu Netralnya turun, langsung deh penonton yang tadinya Netralism berganti dengan cewek-cewek penanti RAN. Aku juga, sambil ndesel sana-sini akhirnya aku sama mamah berhasil dapet depan, deket pager. Biar bisa liat Rayi, Asta, Nino deket. Sekitarku, lautan cewek semua. MCnya aja bilang, "Kalo tadi waktu Netral yang liat cowok semua, sekarang cewek semua." Ya iyalah, RAN!!!. MC nya basa-basi gitu deh ngulur waktu. Soalnya RAN perform yang terakhir. Tapi penontonnya pada keburu gak sabar. Kita pun teriak-teriak,

" We Want RAN! We Want RAN! We Want RAN!"


Berhubung sepertinya kita mulai gila, akhirnya RAN pun keluar sambil nyanyi T.G.I Friday. Huwoo, pada heboh semua. Pada teriak, "Rayi!!!" " Asta!!!" "Nino!!!". Seru lah. Sebenernya Nino sama Rayi kadang kalo nyanyi deket sama tempatku, tapi tangannya gak nyampe. Yah... Oh, ada juga nih yang bikin semua cewek-cewek penggila RAN iri setengah mati. Jadi, kemarin ada drummernya RAN (kalo gak salah). Dia suruh milih satu cewek dari penonton. Udah deh, pada heboh gitu. Setelah Masnya ini kebingungan, akhirnya dia milih salah satu cewek dari barisan depan. Ni cewek disuruh maju ke panggung. Harusnya lewat backstage sih, tapi karena gak ada jalan diantara lautan manusia itu, akhirnya dia diangkat sama Nino. Gila! Langsung pada teriak semua. Siapa coba yang gak mau.

Di panggung habis perkenalan

Nino :"Pernah pacaran?"
Cewek :"Pernah"
Nino :"Cowok itu, kalo PDKT kayaknya baik banget tapi kalo udah mulai bosen terus mulai sok-sok menjauh, bener gak?"
Cewek :"Iya, iya. Malesin Banget."

Terus Nino ngrangkul cewek itu, sambil bilang "Besok lagi, kalo kamu digituin......."
Pose Nino jadi berlutut sekarang "Bilang gini, Walau cintaku ini tak semanis madu..."

Huwooo. Pada heboh semua. Asli, ceweknya beruntung banget. Dah gitu, tiba-tiba Rayi ngrangkul ceweknya dari belakang lagi. Uwooo! Pada histeris semua. Yang pada gila RAN pasti iri setengah mati, haha....Dan akhirnya jam stengah 12, setelah RAN selesai nyanyi, PENSAGA pun selesai.

Ini juga nih hebatnya PENSAGA tahun ini, ON TIME.

Pulang PENSAGA ternyata aku udah dijemput. He, Aku sama Bazilah cenglu loh sampe atas, gila og. Dah gitu, Bazilah gak bawa helm, jadinya pake jaket OLIM, haha. Terus, ada insiden lagi di Ngesrep, ban motorku bocor. Hula!!! Untungnya deket situ ada tambal ban dan buka. Kita pun nungguin dulu.

Bazilah : "Lit, aku gendut ya?"
Aku : "Hem? Knapa?"
Bazilah : "Habis aku naikin motormu sampe bocor og..."
Aku : "Ngaco"


Wkaka, aku langsung ngakak denger kata-katanya Bazilah.
Dah gitu, Bazilah gila lagi waktu kita lagi nungguin masnya nambal.

"Sumpah ya, Lit. Adiknya Billal tadi cantik banget. Gak ngebosenin liatnya."

Astaga, Baz...Nyadar....

Haha, tapi tetep aja,
Pensaga tahun ini, Unyu...:)

Makan-makan

Jumat, 29 Oktober 2010

| | | 0 komentar
Sebenernya posting ini terinspirasi karena seringnya aku jajan makan
Ibuku jarang masak soalnya. Aku sih seneng-seneng aja, bisa nyobain macem-macem. Hari ini disana, ntar disitu, besog dimana lagi. Senengnya kalo pas makan di tempat yang enak banget, tapi ada juga yang nyampe bikin aku gak mau kesana lagi. Seringnya sih habis makan, aku kasih nilai A, B, ato C gitu.

Hum, setelah aku analisa (cie..), ada beberapa hal-hal yang bisa bikin suatu tempat makan pantes dapet nilai A dan recomended buat dikunjungi lagi. Ini menurutku loh:

1. Makanannya enak
Ini penting banget kan. Kita makan selain biar kenyang, juga harus ada sensasinya. Gak seru dong kenyang tapi hambar. Jadi, ini poin paling penting yang harus ada. Kalau dah dapet enaknya, pasti susah buat aku gak kembali lagi makan di tempat itu. Walopun rame atopun jauh, kalo dah terlanjur suka yah disamperin juga.

2. Variasi menu dan UNIK

Ini bagian lain sebenernya. Bisa dibilang penting bisa juga enggak. Menurutku, yah biar kita gak bosen aja. Contoh sederhananya, nasi goreng gak cuman yang biasa, tapi ada juga bakso,ayam, babat, sapi, sosis, seafood, pete, teri, udang, telur, sarden, macem-macem lah.
Kalo soal unik, itu penting. Kenapa suatu tempat bisa lebih rame daripada tempat lain dengan menu yang sama. Pasti ada sesuatu yang bebeda kan. Sama kayak kenapa monopoli bisa berkuasa? Karena mereka punya keunikan. Unik itu bisa macem-macem. Unik namanya, rasanya, penyajiannya, harganya, tempatnya, macem-macem lah. Biasanya sesuatu yang berbeda malah bikin orang penasaran, termasuk aku juga.

3. Servisnya memuaskan

Servis ini mencakup mulai dari kita dateng nyampe kita pulang.

a. Mulai dari kedatangan
Misal, kita dateng dicariin tempat, ato disediaiin kursi tunggu. Terus disodorin menu. Kalo orang yang nyambut ramah, mood kita waktu makan kan jadi baik. Gak kesel walaupun nunggu.

b. Waktu penyajian makanan
Pasti kita pengennya makanan bisa keluar cepet gitu kan. Tapi, kalau kita pesen makanan yang emang sekiranya butuh waktu, apalagi tempatnya rame, kita harus sabar. Aku sih gak liat dari waktunya, tapi liat dari orang kerjanya. Keliatan kok antara pekerja yang cekatan sama enggak. Kalo makanan emang belum keluar juga, tapi aku liat pekerjanya cekatan, it's ok. Yang dimaksud cekatan disini kerjanya cepet, habis dipake langsung dibersihin, dateng langsung dilayani, dll.
Waktu nglayaninnya juga urut. Contohnya kita dateng duluan, pesen duluan. Terus ada orang lain yang datengnya telat tapi dilayanin duluan. Yah...biarpun katanya kita harus sabar, tapi kalo ada kejadian kayak gitu, kesel juga kan. Jadinya penjualnya tuh harus tahu urutannya. Beberapa pengalaman sih, ada yang nota pesenannya dikasih no.urut, terus ada yang waktu dateng dikasih urutan, ada juga yang dicatetin. Kalo gitu, setidaknya kan kita puas, dan lebih menghindarkan dari salah order.

c. Waktu kita pulang
Setelah kita selesai makan, tetep dilayani dengan baik, kayak parkir misalnya. Lebih syukur lagi kalo gratis, he... Tapi yang penting ramah, gak liat kita beli banyak ato sedikit.

4. Tempat dan suasananya enak

Enak disini bisa berarti strategis atau juga sesuai sama selera dan mood kita waktu itu. Kalo lagi pengen sendiri tapi dapet tempat rame yang isinya orang cekikan, ato pas patah hati tapi makan di tempat orang yang isinya pacaran semua kan jadinya malah tambah bikin sakit hati. Yang ini tergantung dari kita sendiri karena relatif. Bisa juga kita lihat dari penerangannya, pengaturan duduknya, longgar gak? Well, kita makan juga butuh kenyamanan.

5. Murah

Yang ini pas banget, apalagi buat pelajar. Dah kantong tipis, belum dipake sana-sini, makan 3x pula. Tapi. menurutku seringnya, ini berbanding lurus. Mau dapet servis kelas 1 ya harganya kelas 1 juga. Kalo cuman sekedar kenyang ya harganya sekedarnya juga. Itu pilihan. Kalo kebetulan bisa dapet tempat makan enak plus murah, itu bonus. Biasanya sih ini banyak di deket kampus.

Hehe, kalo ada tempat makan yang bisa mencakup semua pasti perfect banget. Tapi, pasti suatu tempat ada kelebihan dan kekurangan. Sekali lagi, It's our choice. :)

Four Ban

| | | 0 komentar
Hehe, kembali lagi ke masa SMP
Waktu SMP tuh Aku, Nani, Nina, Putri pernah iseng-iseng maen
Mereka berempat temen sekelasku waktu VIII E dulu.
Karena kemarin tiba-tiba si Putri telepon, jadi inget lagi deh

Nani : " Eh, kita bikin genk yuk. Kayak di tivi."
Aku : " He? Boleh. " (waktu itu aku suka banget sama kaya gituan)
Putri: " Gak usah bikin genk. Kumpul bareng aja tapi gak pake embel-embel genk."
Aku : " Wuu, sama aja."
Nina : " Terus mau dikasih nama apa?"
Nani : " Karena kita semua chubby, gimana kalo 'Four Ban' ?
Ziing.........
Aku : " Hem. Chubby? Gendut? " (waktu itu emang kita rada bulet sih ;P)
Nani : " Chubby kan lebih lucu "
Nina : " Ya oke deh Four Ban."
Nani : " Ayok kita bikin motto ! "
Putri: " Motto buat apaan yak? Emang perlu gitu genk ada mottonya?"
Aku : " Oh iya, ada dong. Ayok bikin. Apaan ya..?" (ST banget ya waktu itu)
.........
Nani : " Oh, aku tau! MASAKO= MArie SelAloe KOempoel-koempoel"
Kita : " Ok, ye..." Plok.plok


Semalem tiba-tiba keingetan, habis Putri nelepon.
Haha, waktu SMP alay banget ya. Ada genk segala. Apaan.
Sebenernya ada juga nama panggilan buat kita masing-masing, cuman yang ini aku agak lupa
Tapi, habis kita buat begituan, kita toh tetep maen sekelas
Walopun aku emang lebih deket ke mereke bertiga sih...
Jadi, Four Ban tuh bisa disebut iseng-iseng

Haah, jadi kangen mereka

Dispenser.........LhaaaNduasmu

| | | 0 komentar
Hehe...
Hari ini mood ku lagi baik ni. Lagi-lagi entah kenapa
Mungkin karena hari ini aku menikmati hari dengan Dispenser
Dispenser is Dua Belas Ipa Sebelas Pancen Super
Itu nama kelasku loh :)

1. Hari ini aku mulai dengan semangat
Yah, sebenernya ini juga gara-gara harus masuk tambahan kimia sih, yang mengharuskan aku berangkat setengah 6. Tapi justru karena kepagian itu bikin aku semangat

2. Hari ini gak ada pelajaran

Yey! Berhubung ada bazaar pensaga, jadwal hari ini harusnya nyampe jam ke-2. Dan jadwalku CUMA olahraga. Berhubung (lagi) lapangan depan buat persiapan pensaga, lapangan belakang penuh, aula dipake juga, plus gurunya ngilang entah kemana. Kita pun menyimpulkan : Gak Ada Pelajaran !!!
Awalnya kita bingung, mau ngapain, gak ada film. Terus, Onne meloporin nyanyi-nyanyi lagu jadul. He, karena aku juga gak ada kegiatan, ikutan deh, dan akhirnya yang cewek-cewek pada nyanyi semua. Kita nyanyiin mulai dari lagunya Sherina, kevin, trio kwek-kwek, Dewa, Tangga, BCL, Jamrud, nyampe Justin Bieber. Banyak lah. Yang jelas tadi kita puas nyanyi, teriak-teriak. Puazzzz :) Padahal kelas sebelah kita lagi pelajaran lho. Tapi cuek aja..Untung gak nyampe di sssstttt

3. Triplek Painting hari ini menyenangkan :)

Hum, ini bener karena aku bilang menyenangkan. He, sebenerya dominan nggambar Rendy. Aku sih ikutan ngewarnai aja. Awalnya kita semangat 45 loh. Cuman, semakin siang, tuh gambar gak jadi-jadi, padahal pingin liat bazar, laper, haus pula, mulai pada emosi. Emosi di sini bukan maksudnya marah loh. Cuman jadi agak gila.
Ditengah-tengah gambar yang separo jadi itu...

Aryo : " Ki gambare nek wis dadi, cat putihe disuntak lak wis"
Azka : " Gila. Dah susah-susah nyampe segini."


Rendy yang berandil besar dari tadi bahkan mulai gak tahan. Dia terus ngerjain sih, tapi sepertinya mulai rada jengkel gak kelar-kelar juga. Akhirnya, beberapa cewek bikin yel-yel deh biar semangat

Bang Rendi ayo semangat
Bang Rendi ayo semangat
Bang Rendi ayo semangat
Ndang bar, ndang balik.....


Terus ada juga

Dispenser siapa yang punya? Joko
Dispenser siapa yang punya? Joko
........


Yang terakhir itu rada njangkar. Soalnya Joko itu nama wali kelasku XD. Sudahlah, untuk senang-senang saja... Yah, walaupun gambarnya komedi, tapi kita hepi karena nyanyi-nyanyi.

I love Dispenser

12A11 mmuach :)

Sedikit curhatku

Kamis, 28 Oktober 2010

| | | 0 komentar
Belakangan ini,
Entah kenapa aku gampang capek
Mikir sedikit pusing, berhenti, istirahat
Susah mulai lagi :C
Padahal lagi butuh kerja keras
Masih kuat sih melek malem, tapi beda
Kayaknya otakku gak mau dipaksa mikir lagi, hew -__-
Malah jadi geje, tidur nggak, belajar nggak
Ngawang rasanya, mimpi macem-macem pula
Di sekolah juga, diem bentar bosen
Apalagi pelajaran-pelajaran tertentu
Pulang sore juga, nyampe rumah ngantukan,
Bablas sampai pagi juga --"
Dulu kan gak segitunya...
Yah, masih mending kalo gak belajar ada kerjaan lain
Sekarang, apa ya???
Aku jadi kengen waktu kelas X,
Waktu begitu banyak kegiatan sampai gak sempat ngerasa kosong
Perasaan, sekarang aku sering suwung sendiri :*
Waktu ulangan, uht, atopun uts
Rasanya juga gak semenggebu dulu, kenapa ya???
Dapet ngepas juga rasanya biasa aja
Kenapa aku ini?

Apa lagi ya?
Hem, kayaknya aku juga jadi kurang mandiri
Dulu, walaupun gak ada temennya, kalau aku mau, aku pasti pergi
atau kalau pulang malem,
Pasti aku lebih milih pulang sendiri walaupun nrabas kebon daripada dijemput
Sekarang?
Haah...
Bawaannya sekarang juga pingin nikmatin tahun terakhir
Pingin maen, jalan-jalan, foto-foto, :P
Sindrom SMP ku kembali :[

Aku pingin kembali lagi
Pokoknya otakku harus mau jalan lagi
Gak boleh nyantai-nyantai lagi
Udah kelas 3!!!
Tiap Try Out aja gak bisa ngerjain,
Wake up, LIta!!!
Aku mau jadi kuat
Ayo semangat lagi!!!

Buat siapapun yang baca ini, Doain ya :)
Makasih

Merumit

Selasa, 26 Oktober 2010

| | | 0 komentar
Belakangan ini
seperti semua merumit
Bukan masalahnya
Pertanyaanmu
Kau tahu?
Sama susahnya menjawab ataupun tidak
apalagi menyembunyikannya
Aku tahu, kau pasti tahu
Lebih susah lagi mengalihkannya
Kau pasti memutar lagi ke soal yang sama
Yang jelas, tak bisa kujawab gamblang
Sudah kucoba menerimamu
Menerima tanyamu tanpa kembali bertanya
Percayalah,
Bukan aku tak mau menjawabnya
Tapi lagi-lagi,
Ini bagaimana?

Ini jawabanku
Entah aku benar atau salah bagimu
Aku menunggu keputusanmu


*Teruntuk semua pelajaran-pelajarn uts yang membuatku migrain 3 hari

Dulu dan Sekarang

| | | 2 komentar
Tiba-tiba aku teringat
Apa-apa pada jarak kita
Ingat?
Seberapa tipis bentang itu dulu?

Saat aku bebas meledekmu
Dan menunggumu menjitakku
Atau saat kita begitu sering bertaruh hal-hal tak penting,
dan aku yang terlalu senang menerima kalahku
Dan aku mulai rindu menjahilimu
Sadar?
Kenapa aku dulu sering menantangmu?

Maafkan keteringatanku,
Aku hanya ingin membuka
Memastikan,
Cerita itu masih ada
Untukku, setidaknya

Andai kau tak pernah tahu...

Langit yang Runtuh

Sabtu, 23 Oktober 2010

| | | 0 komentar
Bila tiba awan mendung bercerita
Petir mulai menggema
Dan akhirnya, saat langit menangis mengurainya
pun bumi tak juga mengacuhkannya
Saat itu,
langit menderas
Sudah, itulah penghabisannya
Biar meruah keluhnya pada bumi
Agar tahu dan peduli
Langit pun runtuh pada sendiri

Tidak Adil

Minggu, 17 Oktober 2010

| | | 0 komentar
Pernah merasa diperlakukan tidak adil?


Bagaimana kita tahu kita diperlakukan tak adil?

Karena kita pernah diperlakukan adil, sebenarnya.

Jadi, saat kau merasa diperlakukan tak adil,

Bersyukurlah,
Setidaknya,

Ada saat kau bisa mengenang saat kau diperlakukan adil

Untitled

| | | 2 komentar
Mine is untitled

You're my story

and...

You're untitled

Untitled: something that can't be described

Apa? Apa? Apa?

Rabu, 06 Oktober 2010

| | | 1 komentar
Saat ini aku berkutat pada apa apa dan apa
Hanya demi sebaris maumu
Tapi seperti skripsi kelulusanku
Penting sekali untuk kutuntaskan
Aku ingin mengeja artimu, tapi apa?
Aku bingung
Padahal sedari kemarin aku telah berlatih,
pada cermin, layaknya bocah cadel belajar ucapkan 'r'
Biar saat kau tanya, aku bisa jawab
dari kedalamanku, tentang artimu
Tapi memang 'r' yang terlalu susah kulafalkan,
bahkan sampai lidahku kaku dan cermin bosan menatapku
Tentangmu pun juga bukan perkara dasar
Terlalu luas, terlalu meluber, bahkan aku bingung,
sampai mana batas keterkaitanmu padaku
dan aku membenci matematikaku,
yang tak mampu kugunakan ukur luasmu
Kalau kau sekarang atau suatu nanti akhirnya bertanya padaku,
Seberapa pastinya aku padamu atau kau padaku, bagiku
Maaf, untuk saat ini, aku tak tahu
biar aku belajar lagi dahulu

Luar-Dalam

Selasa, 05 Oktober 2010

| | | 0 komentar
Seberapa kau lihat aku lihai berdiri
Percayalah, aku diluar-yang kau lihat,
tak sama dengan aku didalam-tak kau kenal
Menurutmu, aku kuat?
Padahal aku mencaci diriku yang cengeng
Kau tak perlu tahu tangisanku
Karena sepertiku tak perlu pengasihan
Kau pikir aku baik?
Hanya agar aku diterima, kalau kau mau tahu
Berpayah aku pura-pura tersenyum dan tertawa
Padahal, siapa mereka?
Aku bahkan tak pernah mau tahu
Kelihatannya aku sabar?
Kau tak dengar, aku mengutuki mereka
bahkan meledak sendiri dalam ruangku
Mungkin kau tak percaya pada kedalamanku
Tapi luarku memang bukan dalamku

Curhat Seorang Teman

| | | 0 komentar
Bagaimana bisa, suatu waktu,
Kamu merasa tidak berarti apapun bagi temanmu
dan suatu saat yang lain,
Kamu bisa merasa sangat berguna menjadi temannya
Hanya karena sepotong cerita temanmu
yang diperdengarkannya
Memang cuma secuplik pengalamannya
Dia hanya ingin bercerita, ya
keluh dan tersipunya dia hari ini
Tapi secuplik itu, bisa membuatmu merasa berbangga
bisa menjadi perekam jejaknya hari ini
Sekedar komentar untuk melebarkan tawanya
Memberi stimulus agar dia kuat
Melepaskannya dari keterbolak-balikan
hanya agar dia bertahan untuk bercerita padamu esok harinya
dengan tawa yang makin lebar
Padahal hanya sesederhana itu arti cerita seorang teman
Mendengarkan dan didengarkan
Mendorong dan didorong
Menguatkan dan dikuatkan
atau bahkan jika kita yang slalu memberipun
tak akan mengurangi berharganya seorang teman :)

Cokelat itu Manis

Senin, 04 Oktober 2010

| | | 1 komentar
Aku suka cokelat :)
Bukan cadburry, toblerone ataupun ritter sport
Kali ini, bukan makanan kakao itu
Hari ini,
Aku suka warna cokelat
Hangat, klasik, dan manis
Aku suka pita cokelat
Aku suka kotak cokelat
Aku suka gelang cokelat
Cokelat, cokelat, cokelat
Sepertinya,
Aku mulai gila cokelat

Cerita yang Terhenti

Sabtu, 02 Oktober 2010

| | | 0 komentar
Aku bingung?
Apakah ini semua tepat? Apakah ini sesuai proporsinya?

Pernahkah kau mengambil keputusan yang (mungkin) salah?
Tapi nyata-nyata tak bisa kembali
Karena itu serupa tinta ceritamu yang tak bisa terhapus
Ataupun kau memaksa menghapusnya,
Hanya tertinggal bekas yang membuat kertasmu bernoda
Dan sekarang, aku di kedudukan itu
Lalu, harus bagaimana?
Masalahnya, ini bukan semata tentangku
Kalau aku teruskan cerita yang kumulai ini,
Ada dia, dan orang lain yang (mungkin) akan kurugikan
Kalau aku kembali,
Ini semua lebih membekaskan noda hitam pada lembarku

Aku tak mau kembali
Cukup, aku telah merasainya
Aku tahu, cacatnya noda, dan
usangnya waktu untuk memulai lagi episodeku

Tapi aku takut meneruskannya
Dramaku (sepertinya) tak sesuai skenarioku
Obsesi-obsesi yang kususun, seperti tak akan (pernah) mewujud
Keyakinanku perlahan samar
Aku bingung,

Bagaimana?